Setiap Kali Menang Menghadapi Kesukaran

mu160515_memanifestasikan_dia.jpg

 

 

….agar kamu mengerti pengharapan apakah yang terkandung dalam panggilan-Nya” (Efesus 1:18).

INGATLAH bahwa Anda diselamatkan agar kehidupan Yesus dapat dimanifestasikan dalam tubuh Anda (lihat 2 Korintus 4:10). Arahkan seluruh kekuatan Anda untuk mencapai segala sesuatu yang Allah berikan atas pemilihan Anda sebagai seorang anak Allah; bangkitlah setiap kali atas kesukaran yang menghadang di jalan Anda.

Anda tidak berbuat apa pun untuk memperoleh keselamatan Anda, tetapi Anda harus berbuat sesuatu untuk menyatakannya. Anda harus ”mengerjakan keselamatan” Anda yang telah dikerjakan Allah dalam diri Anda (Filipi 2:12).

Apakah perkataan, pikiran dan perasaan Anda membuktikan bahwa Anda ”menunjukkan” dengan baik keselamatan itu?

Jika Anda masih tetap menjadi seorang penggerutu, mudah tersinggung, memaksakan kehendak, maka merupakan dusta untuk mengatakan bahwa Allah telah menyelamatkan dan menguduskan Anda.

Allah adalah Perancang Ulung – Master Designer, dan Dia membiarkan kesukaran masuk dalam hidup Anda untuk melihat apakah Anda dapat “melompati”nya dengan baik – seperti dikatakan pemazmur, “­dengan Allahku aku berani melompati tembok” (Mazmur 18:30).

Allah takkan pernah mengistimewakan atau membeda-bedakan Anda dari persyaratan menjadi anak-anak-Nya. Dalam 1 Petrus 4:12 dikatakan, “Saudara-saudara yang terkasih, janganlah kamu heran akan nyala api siksaan yang datang kepadamu sebagai ujian, seolah-olah ada sesuatu yang luar biasa terjadi atas kamu. ”

Lakukanlah apa yang dibutuhkan pada waktunya — lakukanlah hal yang dituntut oleh ujian itu dari diri Anda. Tidak menjadi masalah betapa menyakitkannya hal tersebut bagi Anda, sejauh ujian tersebut memberi kesempatan bagi Allah untuk memanifestasikan hidup Yesus dalam tubuh Anda.

Kiranya Allah tidak mendapati lagi keluhan dalam diri kita, tetapi mendapati vitalitas, semangat rohani — siap menghadapi apa pun yang ditetapkan-Nya pada jalan kita.

Satu-satunya tujuan hidup kita ialah bahwa kita memanifestasikan Anak Allah, dan dalam menyadari tujuan tersebut, semua tuntutan-tuntutan kita pada Allah lenyap. Tuhan tidak pernah mendiktekan tuntutan kepada Bapa-Nya, dan kita pun tidak boleh membuat tuntutan-tuntutan kepada Allah. Kita harus tunduk kepada kehendak-Nya supaya Dia dapat mengerjakan melalui kita apa yang dikehendaki-Nya.

Pada saat kita menyadari hal ini, Dia akan menjadikan kita sebagai “roti yang dipecah-pecahkan dan anggur yang dicurahkan” yang dengannya menjadi berkat bagi orang lain.

 

Alkitab setahun: 2 Raja-raja 22-23; Yohanes 4:31-54

mu160515

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s