Kebiasaan Memelihara Hati Nurani Yang Murni

 

mu160513_hatinurani

 

“…. berusaha untuk hidup dengan hati nurani yang murni di hadapan Allah dan manusia”. (Kisah Para Rasul 24:16).

PERINTAH Allah kepada kita sesungguhnya karena kehidupan Anak-Nya ada di dalam kita. Terhadap sifat manusiawi kita, perintah-Nya itu terasa sulit, ”sampai rupa Kristus menjadi nyata” di dalam kita (Galatia 4:19). Didalam Dia, perintah itu menjadi mudah secara ilahi jika kita segera mematuhinya.

Hati nurani adalah kesanggupan dalam diri kita yang mengaitkan dirinya dengan tolok ukur tertinggi yang saya ketahui, dan kemudian terus-menerus mengingatkan saya tentang apa yang dituntut oleh tolok ukur tersebut untuk saya lakukan. Hati nurani adalah mata jiwa yang memandang kepada salah satu, kepada Allah atau kepada tolak ukur yang kita pandang tertinggi.

Hal ini menjelaskan mengapa suara hati nurani pada masing-masing orang selalu berbeda. Jika saya terbiasa dengan berpegang teguh pada tolok ukur Allah, maka hati nurani saya akan selalu mengarahkan saya pada hukum Allah yang sempurna dan memberi tuntunan pada apa yang harus saya lakukan.

Pertanyaannya adalah apakah saya mau mematuhinya?

Saya harus berusaha memelihara hati nurani saya tetap peka agar saya dapat hidup tanpa menggusarkan siapa pun. Saya harus hidup dalam keserasian yang sempurna dengan Anak Allah supaya roh saya dibarui melalui setiap situasi kehidupan, dan supaya saya dengan cepat sanggup “membedakan mana kehendak Allah: Apa yang baik, yang berkenan kepada-Nya dan sempurna” (Roma 12:2; lihat juga Efesus 4:23).

Allah selalu memberi petunjuk kepada kita dengan amat rinci. Soalnya, apakah telinga saya cukup peka untuk mendengar bisikan Roh Kudus yang paling lembut, sehingga saya tahu apa yang harus saya lakukan, supaya “Janganlah …mendukakan Roh Kudus Allah… ”? (Efesus 4:30).

Roh Allah tidak berbicara dengan suara seperti guntur. Suara-Nya sedemikian lembutnya sehingga mudah bagi kita untuk mengabaikannya.

Satu-satunya cara untuk memelihara hati nurani kita agar tetap peka ialah kebiasaan untuk membuka hati kepada Allah. Bila Anda mulai mendebat, berhentilah seketika. Jangan bertanya ”Tuhan, mengapa saya tidak dapat melakukan ini?”. Anda berada di jalur yang salah. Tidak ada kemungkinan untuk perdebatan jika hati nurani Anda berbicara. Apa pun itu — buanglah, dan jagalah agar hati nurani Anda tetap jernih.

 

Alkitab setahun: 2 Raja-raja 17-18; Yohanes 3:19-38

mu160513

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s