Bangunan untuk Kekekalan

mu130507

 

 

Sebab siapakah di antara kamu yang kalau mau mendirikan sebuah menara tidak duduk dahulu membuat anggaran biayanya, kalau-kalau cukup uangnya untuk menyelesaikan pekerjaan itu?” (Lukas 14:28)

DALAM ayat ini Yesus tidak menunjuk pada harga yang harus kita bayar, melainkan pada harga yang telah dibayarkan-Nya. Harga tersebut adalah tiga puluh tahun di Nazaret, tiga tahun dengan ketenaran, penolakan, dan kebencian, penderitaan batin yang tidak terselami yang dialami-Nya di Getsemani, dan deraan atas tubuh, jiwa dan roh yang hebat yang ditimpakan kepada-Nya di Golgota — titik pusat dimana seluruh waktu dan kekekalan berputar.

Yesus Kristus telah membayar harganya. Pada akhirnya orang takkan menertawakan Dia dengan berkata, “Orang itu mulai mendirikan, tetapi ia tidak sanggup menyelesaikannya” (Lukas 14:30).

Persyaratan menjadi murid yang dinyatakan Tuhan dalam Lukas 14:26, 27 dan 33, menunjukkan bahwa orang-orang yang akan dipakai-Nya dalam pekerjaan pembangunan-Nya yang agung adalah orang-orang yang bagi mereka Ia telah melakukan segalanya.

Jikalau seorang datang kepada-Ku dan ia tidak membenci bapaknya, ibunya, istrinya, anak-anaknya, saudara-saudaranya laki-laki atau perempuan, bahkan nyawanya sendiri, ia tidak dapat menjadi murid-Ku” (Lukas 14:26). Ayat ini mengajarkan kepada kita bahwa orang yang akan dipakai Tuhan dalam pekerjaan pembangunan-Nya yang agung hanyalah mereka yang mengasihi Dia secara pribadi, dengan penuh semangat dan dengan pengabdian besar – mereka yang mempunyai kasih pada-Nya jauh melampaui hubungan paling dekat apapun di bumi.

Persyaratannya memang keras, tetapi mulia. Semua yang kita bangun akan diperiksa dan diuji Allah. Bila Allah memeriksa kita dengan api-Nya yang menyelidiki dan memurnikan, apakah Dia akan menemukan bahwa kita telah membangun pekerjaan kita di atas landasan Yesus? (lihat 1 Korintus 3:10-15).

Kita sekarang ini hidup dalam masa ingin serba “wah”, serba luar biasa, termasuk dalam hal ketika kita ingin bekerja untuk Allah, dan di situlah jebakannya.

Sesungguhnya haruslah dikatakan, bahwa kita tidak pernah dapat bekerja bagi Allah. Yesus, sebagai Perencana dan Pembangun Agung, Dia-lah yang menempatkan kita sehingga Dia dapat mengarahkan dan mengendalikan sepenuhnya untuk pekerjaan dan rencana pembangunan-Nya yang maha besar; dan tidak seorangpun berhak menuntut di mana akan ditempatkan-Nya.

 

Alkitab setahun: 1 Raja-raja 21-22; Lukas 23:26-56

mu150507

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s