Apakah Kemampuan Anda Untuk Melihat Allah Dibutakan?

 

 

mu160210_melihatallah

 

Arahkanlah matamu ke langit dan lihatlah: siapa yang menciptakan semua bintang itu,.. ?” (Yesaya 40:26)

Umat Allah semasa hidup Yesaya telah membutakan kemampuan pikiran mereka untuk melihat Allah dengan memandang kepada wajah berhala. Akan tetapi, Yesaya menyuruh mereka menengadah ke langit; maksudnya, agar mereka mulai menggunakan daya pikir dan penglihatan dengan tepat.

Jika kita adalah anak-anak Allah, kita memiliki harta yang tidak ternilai di alam bebas dan kita akan menyadari bahwa hal itu suci dan sakral. Kita akan melihat Allah menjangkau kita dalam setiap embusan angin, setiap terbit dan terbenamnya matahari, setiap gumpalan awan di angkasa, setiap kuntum bunga yang mekar dan setiap helai daun yang layu dan gugur, kalau saja kita mulai menggunakan pikiran kita yang dibutakan untuk melihatnya atau memvisualisasinya.

Ujian sesungguhnya dari pemusatan rohani/spiritual adalah kemampuan membawa pikiran dan angan-angan Anda dibawah kendali *).

Apakah pikiran Anda terpusat pada wajah berhala? Adakah berhala tersebut Anda sendiri? Ataukah pekerjaan Anda? Ataukah berhala itu adalah gagasan Anda tentang seorang pelayan yang seharusnya atau mungkin pengalaman Anda tentang keselamatan dan pengudusan?

Jika demikian, maka kemampuan Anda untuk melihat Allah telah dibutakan. Anda tidak akan berdaya bila menghadapi kesulitan dan akan dipaksa bertahan dalam kegelapan.

Jika daya lihat Anda dibutakan, jangan menoleh pada pengalaman Anda sendiri, tetapi pandanglah Allah. Allahlah yang Anda butuhkan. Lepaskan diri Anda dan jauhkan diri Anda dari urusan dengan berhala-berhala Anda, dan dari segala sesuatu yang telah membutakan pikiran Anda. Bangunlah dan terimalah apa yang disampaikan Yesaya pada bangsanya, dan palingkan pikiran dan mata Anda kepada Allah.

Salah satu alasan mengapa kita merasa doa kita sia-sia atau hampa ialah karena kehilangan kemampuan untuk melihat Allah. Kita bahkan tidak lagi mempunyai kemampuan dengan penuh kesadaran menempatkan diri kita di hadapan Allah. Sesungguhnya lebih penting belajar “menjadi roti yang dipecah-pecahkan dan anggur yang dituangkan” dalam doa syafaat ketimbang mengadakan hubungan pribadi dengan orang lain.

Kemampuan untuk melihat diberikan Allah kepada orang percaya agar dia dapat berjalan melampaui kemampuan dirinya dan dengan kokoh ditempatkan dalam hubungan yang tidak pernah dialaminya sebelumnya.

 

Alkitab setahun: Imamat 8-10; Mateus 25:31-46

 

Catatan: *) Dikatakan, “ujian sesungguhnya dari pemusatan rohani/spiritual adalah kemampuan membawa pikiran dan angan-angan Anda dibawah kendali”, yang dalam teks aslinya berbuyi, “the test of spiritual consentration is bringing your imagination into captivity”, yang dapat diartikan, memberi dan membiarkan imaginasi kita ditawan oleh Kristus. Seperti kata-kata Paulus, “Kami menawan segala pikiran dan menaklukkannya kepada Kristus” – 2 Korintus 5:10.

mu160210

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s