Allah Yang Tidak Pernah Meninggalkan Kita

 

mu150604_kepastianpenyertaan

 

Karena Allah telah berfirman: “Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau. (Ibrani 13:5)

KEMANAKAH kecondongan pikiran saya? Apakah berpaling pada firman Allah atau pada ketakutan saya sendiri? Apakah saya sekedar mengulangi apa yang Allah firmankan, ataukah saya belajar untuk benar-benar mendengar Dia, lalu meresponnya setelah saya mendengar apa yang Ia katakan? “Karena Allah telah berfirman, Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau. ”. Sebab itu dengan yakin kita dapat berkata, ” Tuhan adalah Penolongku. Aku tidak akan takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?” (Ibrani 13:5-6).

Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau …“  Allah tidak membiarkan kita untuk alasan apa pun: tidak dosa, tidak keakuan, tidak kedegilan atau ketidak-patuhan atau ketidak-setiaan saya.

Sudahkah saya benar-benar mempersilakan Allah berkata kepada saya bahwa Dia sekali-kali tidak akan membiarkan saya? Jika saya benar-benar belum mendengar kepastian dari Allah ini, maka biarlah saya mendengarkannya lagi.

Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau.” Terkadang, yang membuat saya berpikir Allah akan meninggalkan saya bukan kesulitan hidup, melainkan rutinitas hidup yang menjemukan. Ketika tidak ada kesulitan besar untuk dihadapi, tidak ada visi yang diterima, tidak ada yang luar biasa atau yang indah — hanya kegiatan rutinitas sehari-hari — apakah saya mendengar kepastian Allah bahkan dalam keadaan seperti ini?

Kita mempunyai pemikiran bahwa Allah akan melakukan hal yang luar biasa — menyiapkan dan memperlengkapi kita untuk tugas luar biasa di masa mendatang. Akan tetapi, sementara kita bertumbuh dalam anugerah-Nya kita mendapati bahwa Allah menyatakan kemuliaan-Nya disini dan sekarang, dalam menit-menit ini juga, bukan nanti.

Jika kita mempunyai kepastian (bahwa) Allah mengikuti hidup kita, maka kekuatan yang paling mengagumkan menjadi milik kita dan kita belajar menyanyi, memuliakan Dia bahkan dalam hari-hari biasa dan cara-cara hidup yang biasa-biasa.

 

Alkitab setahun: 2 Khronika 21-22; Johanes 14

mu150614

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s